Mengenal Dasar Prinsip Ekonomi Syariah dan Penerapannya

mengenal-dasar-prinsip-ekonomi-syariah-dan-penerapannya
Source Image: Canva.com

Jakarta, newcomerscuerna.org – Prinsip ekonomi syariah merupakan sistem yang terbentuk berdasarkan hukum dan prinsip-prinsip Islam. Sistem ini menekankan keseimbangan, keadilan, dan kesejahteraan sosial, serta menghindari praktik riba (bunga) dan kegiatan yang bersifat merugikan.

Meskipun berdasarkan hukum Islam, namun prinsip ekonomi syariah bisa diterapkan dalam berbagai transaksi yang bebas digunakan oleh semua kalangan dari berbagai kepercayaan. Jadi, tidak hanya khusus untuk orang muslim saja, tapi non muslim juga bisa menganutnya.

Dasar Prinsip Ekonomi Syariah

Jika kita cermati lebih mendalam, dasar prinsip ekonomi syariah memiliki beberapa aturan yang berbeda dengan sistem konvensional, antara lain:

Read more:  Pengaruh Letak Geografis Terhadap Keragaman Budaya di Indonesia

1. Larangan Riba

Prinsip ekonomi syariah pertama adalah riba atau bunga yang sangat dilarang dalam ekonomi Islam. Prinsip ini mengajarkan bahwa uang tidak boleh digunakan untuk alat menghasilkan uang tanpa adanya usaha atau risiko yang jelas. Sistem ini lebih mendorong penggunanya untuk melakukan kontrak bagi hasil seperti mudharabah (kemitraan) dan musyarakah (kerjasama) sebagai alternatif.

2. Larangan Maisir dan Gharar

Maisir merupakan segala bentuk perjudian, sedangkan gharar adalah  spekulasi berlebihan dalam transaksi. Prinsip ekonomi Islam melarang kedua praktik ini untuk menghindari kerugian bagi salah satu pihak.

3. Prinsip Keadilan

Ekonomi syariah menekankan keadilan dalam distribusi kekayaan dan peluang ekonomi. Hal ini bertujuan untuk mencegah ketimpangan sosial dan ekonomi serta untuk memastikan bahwa semua anggota masyarakat memiliki akses yang adil terhadap perekonomian.

4. Transaksi Halal

Semua kegiatan ekonomi harus sesuai dengan hukum Islam, seperti misalnya transaksi halal (diperbolehkan). Hal ini berarti produk dan layanan yang diperdagangkan harus bebas dari hal-hal yang haram seperti alkohol, daging babi, dan aktivitas yang merugikan lainnya.

Read more:  Cara Membuat Soal Menggunakan Google Form Guru Wajib Tahu

5. Bermanfaat

Kita mungkin sudah paham dan cukup mengenal sistem ekonomi konvensional. Sebagian besar dari prinsip konvensional bertujuan untuk mendapat keuntungan sebesar mungkin dengan modal minimal. Namun, prinsip ini tidak berlaku dalam ekonomi syariah, yang memiliki misi dan tujuan akhir lebih besar, yaitu kemaslahatan.

Kemaslahatan berarti bahwa setiap aktivitas ekonomi harus memberikan manfaat bagi kehidupan masyarakat secara luas serta meningkatkan taraf hidup bersama.

Penerapan Prinsip Ekonomi Syariah

Ada berbagai contoh penerapan prinsip ekonomi syariah yang sering kita temui dalam kehidupan sehari-hari. Berikut beberapa diantaranya:

1. Perbankan Syariah

Perbankan syariah menawarkan produk dan layanan keuangan yang sesuai dengan prinsip-prinsip Islam. Contohnya adalah rekening tabungan tanpa bunga, pembiayaan bagi hasil, dan investasi halal. Dengan begitu maka akan terhindar dari riba.

2. Asuransi Syariah (Takaful)

Asuransi syariah menggunakan model kerja sama yang membuat peserta saling menanggung risiko dan berbagi keuntungan, berbeda dengan asuransi konvensional yang berbasis keuntungan perusahaan semata tanpa memperdulikan kebutuhan para konsumennya.

Read more:  Apa Itu Active Information Gathering? Simak Penjelasannya!

3. Pasar Modal Syariah

Pasar modal syariah menyediakan instrumen investasi yang sesuai dengan prinsip syariah, seperti obligasi syariah dan saham-saham yang terdaftar indeks syariah. Jadi jika kamu menanam saham melalui sektor ini, maka akan terjamin keamanannya.

4. Perusahaan dan Bisnis Syariah

Perusahaan yang beroperasi sesuai dengan prinsip-prinsip syariah akan memastikan bahwa produk, layanan, dan proses bisnis mereka halal dan bermanfaat bagi masyarakat. Tidak seperti perusahaan konvensional yang lebih mementingkan keuntungan daripada manfaatnya. 

Penutup

Jadi itulah penjelasan tentang dasar-dasar prinsip ekonomi syariah. Pada kesimpulannya prinsip ekonomi ini berdasarkan pada hukum Islam yang melarang terjadinya riba, maisir, dan gharar. Agar nantinya saat bertransaksi tidak ada konsumen yang merasa rugi. Sampai disini dulu pembahasan kita kali ini, semoga menambah sedikit pengetahuanmu!

Referensi:

Also Read

Bagikan:

Newcomerscuerna

Newcomerscuerna.org adalah website yang dirancang sebagai Rumah Pendidikan yang berfokus memberikan informasi seputar Dunia Pendidikan. Newcomerscuerna.org berkomitmen untuk menjadi sahabat setia dalam perjalanan pendidikan Anda, membuka pintu menuju dunia pengetahuan tanpa batas serta menjadi bagian dalam mencerdaskan kehidupan bangsa.

Tags